Jum'at, 21 Juni 2019
Follow:
 
Rohil
PUSAT PEMERINTAHAN DI ROHIL BERKEMBANG PESAT

Rohil - - Senin, 09/10/2017 - 14:46:12 WIB

BAGANSIAPIAPI –   Kini Kabupaten Rokan Hilir khususnya Kota Bagansiapiapi bersolek dan mempercantik diri dengan hadirnya berbagai bangunan terutama bangunan yang memiliki kubah, sehingga Rokan Hilir dijuluki negeri seribu kubah.

Pusat pemerintahan dipindahkan kekawasan batu enam, pusat pemerintahan ala Rokan Hilir ini mengadopsi Pusat Pemerintahan Putera Jaya di Malaysia dengan konsep pusat pemerintahan  dan pusat wisata dan permainan. Kawasan Batu enam ini berada dipinggiran Sungai Rokan, kawasan ini tertata dengan baik dan bisa dikatakan merupakan water front city terbaik di Riau.

Kawasan Batu Enam menjadi pusat pemerintahan dengan dibangunnya berbagai Kantor atau instansi Pemerintahan dikawasan tersebut, Perkantoran pemerintah daerah yang dipusatkan dalam satu kawasan sekaligus tempat wisata merupakan pengembangan pembangunan daerah dengan penataan kota sehingga jika berurusan dengan pemerintah  mendapatkan pelayanan lebih mudah dan cepat dan memangkas jalur birokrasi.



Sepanjang pesisir sungai rokan di bibir sungai disulap menjadi tempat wisata dengan dibangun taman, cafe, aneka patung binatang yang terdapat di Rokan Hilir. Dikawasan wisata ini kita dapat melihat hamparan Sungai Rokan yang luas dan pemandangan latar belakang hutan rawa dan dari kejauhan tampak Jembatan megah Jembatan Pedamaran.

Dimulai dari insfrastruktur pemerintah ditingkat kabupaten. Kantor bupati berdiri megah delapan lantai di Komplek Perkantoran Pemkab Rohil di Batu Enam. Bahkan, bangunannya mirip Gedung Putih, diklaim sebagai kantor bupati termegah di Indonesia. Disusul bangunan perkantoran lainnya secara bertahap, sejak Rokan Hilir dimekarkan dari Kabupaten Bengkalis, 16 tahun lalu.

Untuk kantor bupati, saat ini telah dipergunakan, Bupati, Wakil Bupati, Sekda, Asisten, Kabag sampai pengawai honorer sekretariat daerah sudah ngantor ditempat ini, sementara kantor bupati lama di Jalan Merdeka, Bagansiapiapi telah diperuntukkan bagi Bagaian Keuangan dan kedepan akan dipergunakan sebagai kantor Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah, ditambah lantai IV menjadi ruang rapat, sedangkan Bagian Keuangan di Jalan Merdeka dipergunakan untuk Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu.

Menyusul infrastruktur pemerintah lain, kantor SKPD mulai difungsikan, jika disusuri mulai dari Jalan Kecamatan, SKPD yang sudah memiliki kantor sendiri, Badan Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindungan Masyarakat, Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informasi, Dinas Bina Marga dan Pengairan, Dinas Pendapatan, Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Kantor Satpol PP, Badan Pengendalian Dampak Lingkungan, Dinas Kebersihan Pertamanan dan Pasar.

Menyusul Badan Ketahanan Pangan, Kantor Pemberdayaan Wanita, Dinas Pertanian dan Peternakan, Dinas Perikanan dan Kelautan (menumpang di Museum Ikan, red), Dinas kehutanan, Dinas Sosial (memanfaatkan rencana kantor Pengadilan Negeri, red), Badan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Cipta Karya, Dinas Pendidikan, Kantor Perpustakaan dan Kearsipan, Dinas Kesehatan, Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga, Dinas Perkebunan (memanfaatkan bangunan Museum Sain, red).

 

Lalu, beberapa infrastruktur pemerintah tingkat kabupaten yang belum ada sama sekali dan masih menyewa, Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Badan Pengelola Perbatasan, Dinas Koperasi dan UKM, Badan Pengendalian Bencana Daerah dan Sekretariat Korpri.

Kantor pemerintah yang sudah dibangun tapi belum pindah, Inspektorat, Sekretariat DPRD. Ada juga kantor yang sudah permanen, namun tidak berada di kawasan Batu 6, Badan Kepegawaian Daerah, sudah memiliki kantor di Jalan Perwira Bagansiapiapi dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan di Jalan Utama.

Kemudian dari pada itu, infrastruktur pemerintah ditingkat kecamatan, yang sudah memiliki kantor camat serta UPTD tingkat kecamatan, diantaranya Kecamatan Bangko, Rimba Melintang, Batu Hampar, Tanah Putih Tanjung Melawan, Tanah Putih, Bangko Pusako, Bagansinembah, Pujud, Simpang Kanan, Kubu.

Sedangkan kecamatan yang dikatergorikan belum memiliki infrastruktur tingkat kecamatan yang memadai dan agak parah, Kecamatan Sinaboi, Pasir Limau Kapas, Rantau Kopar, Pekaitan, sudah ada kantor camat, tapi miring dan belum ada jalan masuk menuju kantor, Kubu Babussalam, lalu kecamatan baru, Balai Jaya, Bagansinembah Raya dan Tanjung Medan.

Lalu, kondisi terparah dialami kelurahan dan kepenghuluan di Rokan Hilir, baru sedikit kantor lurah dan kantor penghulu yang sudah ada, selebihnya masih ngontrak, bahkan ada yang masih memanfaatkan rumah datuk/datin penghulu bahkan bekas bengkel.

Datuk/datin penghulu, setiap musrenbang memekik keras, meminta agar kantor penghulu mereka dibangun, karena untuk menjalankan administrasi ditingkat kepenghuluan, mereka masih kesulitan.

Bahkan, di Kepenghuluan Pulau Jemur, kantor penghulu pernah dibangun di gugusan Pulau Arwah, tepatnya di Labuhan Bilik, tentu kantor ini tidak berfungsi maksimal, karena jaraknya sangat jauh dari masyarakat yang telah bermukim dibagian darat, dan kantornya menjadi tidak bisa difungsikan lagi, dan perlu kantor penghulu yang baru di bagian darat, dekat dengan pemukiman masyarakat.

Beranjak dari kondisi ril infrastruktur pemerintah tersebut, upaya yang dilakukan pemerintah untuk memaksimalkan pelayanan kepada masyarakat pada setiap tingkatan membangun secara bertahap dan mendorong agar kantor SKPD yang sudah siap segera difungsikan.